It ain’t always sunshine (part 1)

Apr 16, 2014 by

20140324_154253_wm

 

Minggu, 6 April 2014.

2 hari setelah kunjungan bulanan ke dokter untuk ngecek perkembangan si baby, ada kejutan yang gak diduga (ya iyalah) dan sangat gak diharapkan. Hari itu seperti hari Minggu biasanya, pergi ke gereja, makan siang (hari itu ngajak temen baru yang lagi tinggal di Bandung dari USA) trus pergi jalan-jalan. Tujuan hari itu adalah Trans Studio Mall. Seperti kebiasaan sejak hamil, toilet jadi tujuan utama begitu nyampe di mall. Tapi sebelumnya sempet ngelewatin Metro buat ngeliat-liat barang bayi. Tetep donk ya gemes ngeliat barang-barang super lucu yang harganya kadang gak lucu.

Nah, setelah itu langsung menuju ke toilet dan saat itulah saya menemukan kejutan yang jeng jeng jeng! Ada apakah? Ada noda darah yang cukup banyak di panty liners. Alhasil langsung super panik dan langsung langkah seribu keluar toilet. Phodi langsung berusaha nelpon si dokter yang sayangnya gak nyambung. Aneh juga tuh padahal si dokter biasanya selalu stand by dan selalu angkat telpon. (Ada temen saya yang cerita kalo si dokter bahkan angkat telpon waktu lagi ngelakuin c-section ke dia!). Saya telpon ke rumah sakit buat ngecek ada dokter yang available dan kita langsung berangkat ke RS. Gak jadi deh jalan-jalan siangnya.

Begitu sampai di RS, setelah perjalanan yang mendebarkan hati dan pake nangis tersedu-sedu, langsung masuk ketemu dokter. Ceritalah sama si dokter tentang kenapa saya ke RS di hari Minggu yang mendung hujan-hujan begitu. Trus dia USG untuk pastiin kalo si baby baik-baik aja. Wuih… rasanya lega banget begitu liat si baby lagi asik muter-muter di dalem perut. Si tante dokter juga pastiin kalo plasenta dan semuanya bagus. Dia juga nyebutin kalo jari-jari tangan dan kaki si baby lengkap dan juga kasih konfirmasi kalo si baby adalah cowok.

Baiklah dokter, sekarang karena udah tau kalo si baby baik-baik aja, darimana asalnya darah kecoklatan yang bikin panik ini? Nah nah.. untuk cari tau ini si dokter perlu ngecek area bawah sana. Okeh, saya sudah tau dan sepenuhnya sadar kalo si dokter harus cek lewat bawah tapi huhuhu… gak pengen!! Alhasil yang ada saya nangis tersedu-sedu antara lega si baby baik-baik aja dan antara takut sakit. Hahaha. Kebetulan pula ya, si dokter ini sangat gak simpati dan cara ngomongnya gak menenangkan hati. Untungnya ya, susternya baik banget banget walopun keliatan sih kalo dia berusaha nahan senyum juga. Heheh.

Diagnosa si dokter adalah polip nekrosis di ┬ámulut rahim. Dijelasin secara singkat (super singkat!) sama dokternya kalo polip nekrosis adalah daging “lebih” yang jinak dan yang udah “mati”. Untuk baca lebih lanjut soal polip, bisa diliat disini. Kalo kata Phodi yang ngeliat, si polip ini kayak ujung cotton bud kecil yang ngegantung. Dia bilang gak ada hubungannya sama si baby jadi terserah mau diambil atau enggak. Kalo diambil gampang banget, cuma diputer-puter trus ntar putus deh (beneran dia begitu ngomongnya). Kalo enggak diambil, mungkin bisa lepas juga kalo pas lahiran normal tapi ya bakal ada spotting terus dan gak boleh berhubungan intim.

Akhirnya setelah ada di posisi kurang nyaman (ngangkang di depan orang asing bok!) selama beberapa lama sambil bikin keputusan, saya putusin untuk ngediemin si polip ini. Pertimbangannya karena kita gak merasa dapet keterangan yang memuaskan dari si dokter dan yang paling penting karena ini gak life threatening buat si baby. Trus satu hal lain yang bikin saya tenang adalah ekspresi lega si suster pas ikutan ngeliat polipnya. Kan walopun dia bukan dokter ya, tapi dia pasti tau kalo itu berbahaya ato gimana. Kalo soal spotting, saya mau liat juga apakah akan terus-terusan sebanyak ini atau berkurang. Juga yang pasti, saya mau cari informasi lebih soal polip sebelum saya diapa-apain donk ya…

 

Gimana akhirnya? Lanjut ke sesi 2 yuk ah.

Related Posts

Tags

Share This

0 Comments

Trackbacks/Pingbacks

  1. It ain’t always sunshine (part 2) | Jessica Neva - […] dari cerita sebelumnya (disini), begitu masuk mobil kita langsung bersyukur karena si baby dan saya baik-baik aja. Habis itu …
  2. Week 29: Dislocated shoulder – again! | Jessica Neva - […] pregnancy has its own ups and downs, and one of my downs is probably this (the other down is …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>